Friday, July 25, 2014

Puasa, Puasa, Sebulan Penuh Puasa

Sebagai satu-satunya hijabi di kantor, wajar kalau teman-teman kantor yang beragama lain sering tanya-tanya tentang Islam ke saya. Apalagi tim Marketing, maklum ya pada suka ngobrol semua.. Kadang bahas apa terusannya bisa nyambung kemana-mana.. Hehehe.

Pertanyaan paling heits bulan ini tentu saja tentang puasa.

“Prim, puasa itu laper atau haus gitu ga sih?”

Udah gitu, ada juga klien British (tapi pernah tinggal di Bali) lucu banget, cerita kalau dia kapan hari nyoba puasa, dan at the end of the day, dia lemeees banget.. Kata dia, “you guys are amazing can do it in a full month.” :)))))

Jawaban saya sih simpel, “tentu saja laper, haus, lemes, males.. but it's all about faith, you know..” #tsaaah

Padahal nih, saya suka banget ngemil. Terus, sebulan sebelum Ramadhan, saya dan seorang rekan kerja mencoba diet dengan satu produk suplemen diet dan hampir aja gagal soalnya kami berdua laperan orangnya.

Heran kan, kalau puasa kok bisa anteng..

Mungkin beberapa dari kita akan mengatakan, kan udah dibiasain puasa Senin-Kamis, alhamdulillah. Mungkin beberapa akan bercanda sambil bilang, “emang puasanya anak umur tujuh tahun? Yang dipikirin lapernya?”

Tapi buat saya, itu benar. Karena makin dewasa seseorang, idealnya mindset puasa itu udah bukan sekedar lapar atau haus.
Lapar dan haus itu cuma kulitnya aja.
Sedangkan yang lebih penting adalah menahan hawa nafsu, supaya ga gampang marah, ga ngomongin orang lain, dan lebih ikhlas sama ketentuan Allah.

Makanya yang saya khawatirkan setiap hari bukan, “kuat ga ya puasa hari ini?” melainkan, “akan sempurnakah puasa hari ini?”
Bayangin, kalau sister udah laper atau haus seharian, eh ternyata puasanya kurang afdhol karena masih marah-marah sama adik, nggosipin temen, atau...pacaran. Terus puasanya dapet apa?

That's why, selama bulan Ramadhan ini lingkungan sekitar mesti benar-benar dijaga. Ekstrimnya, saya ga sempet baca majalah remaja (iya dooong, saya kan masih remaja, LOL) atau novel-novel romansa yang udah saya beli dari minggu-minggu sebelumnya. Dialihkan dengan membaca buku-buku tentang pernikahan #ehem #kode --- engga, sama buku-buku keagamaan. Semata untuk menjaga hati dan niat.
Memang pahala itu hak prerogatif Allah, tapi bukankah kita bisa mengusahakan semaksimal mungkin?

Sisa dua hari lagi (untuk saya), dan tiga hari lagi untuk teman-teman yang lain.

Tapi masih ada enam hari di bulan Syawal, dan beberapa hari yang perlu dibayar oleh kita, perempuan.
Dan berhari-hari puasa Sunnah selanjutnya.

Usahakan sempurna!

Salam,
Prima

Pic Source

1 comment:

  1. Jadi inget temen gue yg nonton film blue saat puasa-_-

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...