Tuesday, October 14, 2014

The Most Important Business


Menyambung blog post kemarin, ternyata... masih banyak yang lebih kurang beruntung dari saya masalah sholat.. Begini ceritanya..

Pasca UWRF dan liburan kantor ke Bandung tanggal 9-11 Oktober (yep, I did it); punggung udah berasa kayak digebukin Jepang. #lebay

Jadilah hari minggu kemarin, saya meluncur ke plaza terdekat untuk melakukan foot spa. Eh malah tergoda untuk full body massage dan alhamdulillah kondisi tubuh lumayan membaik.

Saya bingung kudu ngomong apa, mungkin saya hanya terlalu lelah – halah – but both of them: foot spa and body massage weren't really good experience for me. Waktu foot spa, dapet mbaknya yang bukan langganan saya.. agak sengak gitu orangnya, hiks. Terus waktu body massage, rameee gitu, yang mijet lagi pada curhat (sambil mijet!). Jadi ga bisa rileks.. :(((

Tapi untungnya ya, mood saya lagi agak bener.. Saya tanggepin lah curhat mbak-mbak pijetnya.. Dan masalah terbesar dia, adalah, ga punya kesempatan untuk sholat. Yang capek lah pulang kerja, yang mushola-nya kecil banget dan selalu ngantri, dan lain-lain. Hiksss, sedih banget dengernya..

Gara-gara curhatnya, saya jadi inget satu kejadian waktu Ramadhan yang lalu.

Hari itu, selepas sholat maghrib di rumah teman, saya masih harus menyelesaikan satu keperluan – dan juga harus berbuka dulu dong. Daripada nanti kelaparan terus gelisah waktu taraweh, kan ga enak banget.. Hehehe.

Alhamdulillah, di dekat masjid yang saya tuju untuk taraweh, ada beberapa penjual makanan. Sambil mengantri, saya mendengar penjual makanan tersebut berbincang dengan seorang pembeli.

Penjual makanan: Ah, saya titip absen aja deh.

Pembeli: Yah, mestinya tetep taraweh lah Pak.. Saya aja taraweh sendiri di rumah, soalnya kan sekarang kerja, pulang jam sembilan nanti.

Penjual makanan: Ya itu mbak, kadang pulang udah capek banget.. Gusti Allah ngerti lah pasti..

Deg!

Sumprit kalau ga laper banget nget, saya pasti batal beli.

Pingin juga tusuk-tusuk penjual makanannya pakai garpu, kok nggampangin banget sih.. Emang yang ngasih rezeki itu siapaaa. #MaapEsmosi

That's why saya kasih quote diatas itu.

Kata mama saya, akan sangat-sangat mudah menukar akhirat dengan dunia, karena semua yang di dunia ini kelihatannya indah, membahagiakan, menyenangkan.. Pokoknya enak-enak semua deh.

Apalagi, akhirat itu kan masih nanti, masih lama.. Mikirin apa yang ada di depan mata dulu aja deh.

Hmmm, sebenernya banyak banget contoh-contoh dari profesi serupa: tukang sampah, penjual bakso/kerupuk/lumpia. Macem-macem bentuknya, macem-macem pula perilakunya. 

Saya tahu penjual bakso yang biasanya keliling komplek saya, memprioritaskan sholat diatas aktivitas jualannya. Tapi saya juga tahu, tukang sampah di komplek saya, hampir ga pernah sholat jum'at. Padahal dia hanya wajib mengambil sampah di komplek saya empat kali dalam seminggu, tapi dia selalu pilih jum'at. Katakan mulai kerja jam enam, biasanya jam sebelas baru selesai. Langsung beralasan lah, ga sempat mandi, baju saya bau dan sebagainya. Lha kan udah tau kalau sholat jum'at itu diadakan tiap jum'at? Duh Pak, tobat Pak..

Buat saya, betapa meruginya orang-orang seperti tukang sampah ini. Kasarnya gini deh, kalau udah kismin di dunia, mbok ya jangan kismin juga di akhirat nanti.

But remember, hal ini ga cuma berlaku buat orang-orang kismin. Bahkan, peluang hal ini terjadi pada orang berprofesi lebih tinggi juga sama besar. You name it: meeting, appointment sama klien, dikejar deadline, lembur..

Merugilah kita yang masih kesulitan dalam memprioritaskan ibadah dan Allah, padahal Dia, satu-satunya yang mampu memberikan kita penghidupan..

Yuk, lebih menghargai waktu beribadah. Belajar on time, belajar khusyu', belajar menikmati perjumpaan dengan Sang Khaliq.

Semoga Allah memudahkan.

Salam,
Prima

3 comments:

  1. Jleb banget deh mbak :( makasih diingatkan lewat tulisan ini. Ngerasa kadang aku nggak adil sama penciptaku. sibuk ini itu mulu tapi buat baca quran suka nanti-nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. barusan juga aku bahas..
      fb-an atau nge-tweet bisa berjam-jam, giliran disuruh ODOJ aduh malesnya bukan main :)))

      Delete
  2. Ini sih blog postnya nyentil semuat umat banget nih supaya lebih rajin beribadah.
    Eh tapi pernah ga sih ke lewat waktu solat akibat keasikan main atau ketiduran. itu gimana ya?


    Regards,
    Fahmy Haryandi
    ZOCKO

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...