Wednesday, March 5, 2014

Happy Birthday, Baby Boo!


So today is my lil sissy' birthday, happy happy happy! ^^

Adikkuuu~ yang waktu bayi aku gantiin popoknya dan aku nyanyiin nina bobo, eh sekarang udah jauh lebih gedeee dari kakaknya. Hahahaha. Jarak kami memang jauh, 9 tahun, jadi saya sempat ngerasain ngurusin bayinya dia. Tapi ketika masuk usia sekolah, dia tinggal sama pakde saya, dan saya kuliah di Malang, tau-tau udah gede aja dianya :'(


Anyway, beberapa hari yang lalu saya sempet nge-tweet. Adik saya ini, orangnya selow, ga kayak saya yang – ehem – ambisius. Konon kata mama dia agak stres karena dibayang-bayangi kesuksesan saya (alamak..). Tapi memang saya lihat dia ini berbeda dengan saya, dalam hal ngotot itu tadi. Cuma, seperti juga setiap anak punya bakat dan minatnya sendiri-sendiri, saya bangga banget sama dia. Toh, berprestasi itu judulnya ga harus juara A, B, C, kan.. Nah, mengenai adik saya ini, saya bersyukur karena dia...adalah reminder saya dalam beribadah :)

Mocca, begitu dia biasa dipanggil di sekolah, orangnya sabaaar, dan lurus. Lurus ini terutama dalam berpakaian, oh dia sangat syar'i sekaleee. Hihihi. Mungkin karena pengaruh sekolah di pesantren, jadi dia suka marah-marah kalau saya pakai baju yang ketat sedikit, bahkan dia ga bakal mau dekat-dekat saya kalau saya pakai celana jeans atau legging – padahal baju atasannya udah panjang.

Kadang-kadang emang agak nyebelin ya, tapi diam-diam saya mengucap alhamdulillah. Udahlah orang tua atau kakak-kakak yang lain lagi berjuang keras supaya anak atau adiknya mau berhijab, adik saya udah strict berhijab syar'i :)

Ngomong-ngomong tentang sekolah di pesantren, ceritanya si adik ini udah mulai pasrah. Kebetulan di pesantren, ada program pengabdian, setahun mengajar, di tempat-tempat yang dipilih oleh Pondok, atau bisa memilih sendiri. Jadi urutannya, setelah lulus (hitungannya kelas VI), pengabdian, lalu kuliah. Mama dan saya sudah menggebu-gebu banget mau nguliahin adik di Qatar, Mesir, minimal Malaysia deh. Dan ternyataaa...dia lebih memilih, kuliah di institut punya pondok terus berkarir sebagai ustadzah -_-

Kecewa? Sedikit.

Dari awal, mindset mama dan saya tidak pernah berpikir dia harus meningkatkan wawasan umum, tidak – sama sekali tidak.

Mama dan saya kecewa, karena berharap si adik mau berdakwah di 'luar' lingkungan pesantren. Soalnya apa? Kebutuhan umat akan pengetahuan agama itu tinggi banget, cuma.....'profesi' pendakwah itu ga populer. Identik sama anak banyak lah, kerudung lebar nan 'ga jelas', celana cingkrang, jenggot dan jidat kehitaman. Padahal dakwah lebih dari itu. Esensi dakwah adalah meletakkan landasan agama dalam setiap aktivitas, termasuk muamalah dan lainnya. Dan tugas berat pendakwah adalah menemukan cara untuk mengkomunikasikan landasan agama tersebut secara efektif.

And that, what my sister studying at the moment.

I'm proud of her. One day, ketika teman-teman lain membanggakan adik-adik mereka yang bankir, dokter, atau insinyur, I'll stand still and proudly admit that “my sister is an ustadzah” :) 

Pic source: The Muslim Show
Happy birthday, sweetheart. Semoga selalu dirahmati dan dilindungi Allah dimanapun kamu berada :)


Love,

Your pretty sister 
*hahahaha

10 comments:

  1. Selamat milad adiknya kak Prima. Semoga usianya senantiasa barokah :))

    ReplyDelete
  2. Wow.... keren sekali adiknya Mbak :')
    jadi iri pengen dapet 'tulisan' tentang ungkapan sayang dari kakak saya buat saya. hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahaha saya juga mau dapet tulisan dari adik-adik saya, tapi kayaknya ga ada yang nge-blog tuh :))

      Delete
  3. Subhanallah, menyenangkan sekali jadi muslimah kayak adek mbak Prima. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. amiiin, mudah-mudahan dia istiqomah :D

      Delete
  4. met ultah buat adinya Mbak Prima.. Semoga menjadi anak yang berbakti dan tetap sayang pada kakaknya tentunya ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. aaamiiin, makasih doanya mbak ^^
      aduh dia mah sayang banget sama aku, kalau lagi libur pulang ke rumah pasti maunya tidur sama aku tapi badan dia gedeee (tingginya 170an, saya 155an) jadi kalau tidur bareng alamat saya pasti 'ditendang' keluar dari kasur. haha.

      Delete
    2. Jangan-jangan mbak Prima jadi sering dibilang adek? :D

      Delete
    3. ahahaha, kan memang saya awet muda :))

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...